Feb 21, 2018

Kopi Paling Spesial


ilustrasi: secangkir kopi hitam yang saya nikmati saat fika (acara ngopi-ngopi khas Swedia) di the Swedish Residence/kediaman duta besar Swedia untuk Indonesia di Jakarta
Kali ini saya bagikan satu lagi resep super mudah dengan kopi sebagai bahan utamanya. Sebagai salah satu negara di dunia yang terkenal akan kopinya, harusnya kita bisa dong ya bikin kopi sendiri. Eh, harus ngga sih? Pokoknya simak aja lah ya resep berikut ini.
Sebagian pasti menganggap ini postingan bercanda, padahal ada kisah nyata tentang teman saya yang ngga bisa bikin kopi (dulu banget sih... semoga sekarang dia sudah bisa).

Ceritanya hari itu kami sama-sama harus lembur karena sedang peak season, sekitar jam 9 malam kami sama-sama berjalan menuju elevator kantor untuk turun ke loby. Saya lihat teman saya ko agak aneh. Tadinya saya pikir karena kecapean seharian ngadepin komputer, ternyata ada yang mengganjal di pikirannya.

Eh ngomong-ngomong anggaplah teman saya ini namanya Tumijen, kita singkat jadi Jen aja ya. Nah rekan bisnisnya namanya Margiono, kita singkat jadi Gio.

Jen: Eh, Rin. Tadi kan si Gio datang tuh buat corporate meeting. Nahh gw pengen sok bikin good impression lah, makanya gw tawarin kopi spesial bikinan gw sendiri, ga nyuruh OB.

Rina: Terus kenapa muka lu sekarang kaya kebingungan gitu? Apa tadi lu tumpahin tu kopi ke muka dia? Parah lu 😱

Jen: Yeee... Ngga lah! Terus gw kasih lah tuh maha karya gw, secangkir kopi spesial 😎. Terus dia seruput tuh kopi.

Rina: Lah terus kenapa lu kebingungan?

pintu elevator terbuka, kami masuk

Jen: Lu kalo bikin kopi kaya gimana?

Rina: Kopi nescafé classic yang di pantry kantor? Ya tinggal ambil cangkir, masukin kopi satu sendok teh agak munjung dikit, terus seduh pake air panas dari dispenser, aduk, terus gw bawa ke meja gw.

Jen: Cangkir yang pendek itu kan ya?

Rina: Iya, cangkir kopi. Kalo yang tinggi di rak kanan mah gelas champagne hehehe

Jen: Yeee gw tau gelas itu sih. Oh berarti bener ya pake cangkir yang pendek. Eh tapi... Emangnya berasa gitu kalo cuma satu sendok teh? Ngga kurang tuh?

Rina: Berasa lah, itu cangkir kan kecil banget. Satu sendok teh agak kurang sih makanya gw munjungin dikit. Kenapa emangnya?

Jen: Tadi gw bikinnya gini, Rin, gw pake cangkir yang pendek itu terus gw masukin deh kopinya 2 sendok makan munjung, terus gw tambahin gula seujung sendok, terus gw seduh deh. 😬

Rina: Dua sendok makan? munjung pula? 😱 Eh serius lu? Tu cangkir kan kecil, bukan gelas kaleng jaman kompeni yang gede banget.

Jen: Iya, Rin, gw pake dua sendok makan tadi. Ohhh pantesan dia agak melotot gitu pas abis nyobain kopinya kali ya. 😭 Duh gimana nih... Ngga bakal kenapa-napa kan ya.

Rina: Diabisin ngga? Hmmm, yaaa palingan mules sih. Lagian sih, bukannya minta tolong OB aja. (disini saya coba untuk ngga ketawa)

Jen: Iya, gw kan ga pernah bikin kopi, jadi gatau takerannya. 😭 Kirain sama aja kaya bikin Milo, makin banyak makin enak gitu. Tadi wanginya sih enak, jadi ya gw pikir rasanya juga pasti enak, ternyata ngga ya. 😭

Itulah kisah nyata Tumijen dengan "kopi spesial" buatannya. Cangkir yang kami bicarakan kebetulan sama persis dengan yang digunakan di Swedish Residence seperti yang tampak pada foto diatas. Eh ngomong-ngomong ada juga kisah dia yang belajar masak tumis kangkung, nanti kapan-kapan saya ceritakan. 

Pelajaran yang bisa kita petik dari kisah ini adalah:
Kalau belum pernah nyoba bikin sesuatu, jangan langsung bikin untuk orang lain. Contoh lainnya kira-kira begini, kalau belum pernah bikin kue, jangan open order hehehe latihan aja dulu sampe bisa, sampe yakin rasanya enak, baru deh coba jualan. Jangan tau-tau open order padahal belum pernah bikin kue hehehehehe.

0 replies:

Post a Comment

Have you got any question(s) related to the recipe above? Don't hesitate to shoot it here! [Comments are moderated to keep this blog spam and troll free]